Skip to main content

Posts

Showing posts from April, 2013

--

"kau ada karier, duit ada, degree ada, dah beli rumah sendiri, kereta sendiri. Apa lagi yang kau nak? Apa lagi yang kurang?"

Buat seketika Chad tidak menjawab. Hanya terus dengan kerja menyusun kerusi. Dia kemudian berhenti. Nafas panjang dihela sebelum dia memusing badan ke arah Fend.

"Bila kau rasa kosong kat sini.." Chad meletakkan telunjuknya di dada Fend. "...segala benda benda yang kau sebut tu tak bawa makna apa yang sebenarnya. Sama je macam debu tepi jalan."

-Contengan Jalanan : I Fend



Bila hidup tanpa berpaksikan apa-apa, sungguhlah walau banyak mana yang kita ada semuanya tak bermakna.

Senyum.Pahit.


Doa, doa dan doa.

Seorang senior yang amat dikasihi bermadah kepadaku:

"kalau tak mampu sentuh hati dia dengan kata-kata,
sentuhlah hati dia dengan doa.
Kita boleh usaha,
tapi yang pegang hati manusia ni Allah."


Kalah

Ya Tuhan,
beri aku kekuatan.
Sumpah, aku tewas.
Tewas dalam cerita dongeng yang aku sendiri reka.
Sumpah, aku lemah.
Lemah dalam angan yang aku sendiri cipta.

Ya Tuhan,
buat aku kuat,
buat aku tabah.
Si hati perlu tongkat,
kalau tidak rebah.
Si hati perlu arah,
kalau tidak sesat.

Ya Tuhan,
kali ini aku kalah.

Dunia, berubahlah.

Aku langsung tak hebat
tapi, bisa aku minta satu hal?
aku mau ajar dunia bersikap timbang rasa
bisa?

Ya, permintaan ni luar biasa
kenapa masih perlu hidup dalam kejam,
jika kau sendiri minta kasih sayang?
belajar jadi kekasih
untuk jiwa sendiri,
sukar?

Lancang mulut berkata,
tapi dituju langsung tak tepat mana,
bersepah di sini sana,
tak kena yang kau sasar,
malah pulang kena yang menyasar.

Berhenti jadi penghina,
kita dah cukup hina,
aku berkata juga depan kaca
yang lantun kena pada aku semula,
kerana aku tak sempurna
masih punya sisi gelap nak digilap,
mau jadi berkilat.

Dunia, berubahlah.
Jadi aman untuk semua,
untuk hati yang bakal mati,
untuk jiwa yang bakal jejak bumi.

Pencoret hati

Assalamualaikum

Dengan izin Allah, Pemberi jiwa ini, aku titip segala surat di sini.

Tuhan,
Gadis ini Kau telah cipta, entah dimana istimewanya, cuma Kau yang tahu
dengan kabur sembunyi di balik senyuman, itu lemahnya.

"Ah, lemah aku di mana2, tak gagah. Apatah lagi dengan langkah sumbang"

Namun gadis ini masih tahu hatinya.
Apa yang dia rasa, tak mampu diolah dengan kata
apatah lagi lagak gaya.
Lengkap.

"Lengkap? Ah, aku ni buruk dari jasad sampai jiwa, apa yag lengkap kau rasa?"

Pada dia, hatinya tak mati.
Biarpun sudah ditikam berkali, disepak, dirompak, diasak.
Dia bisa hidup dengan senyuman pemanis muka,
bukan untuk satu nyawa, tapi pada semua.

"Aku ni pembawa duka, kau tahu? Mana saja aku pergi pasti ada luka aku tanam pada mereka"

Dia seperti besi, bisa dilebur, tapi tidak hancur.
Tuhan, gadis ini,
gadis yang Kau sudah hembus nyawa paling mewah
dia tahu cara apa mahu simpan
tiada sedetik untuk dilepaskan.

"Tapi aku ni tak kekal lama, jangan dikata…